Ritual Unik di Desa Tertinggi di Pulau Jawa, Desa Ngadas

Malang -Datsun Risers Expedition etape kedua di Kota Malang masih berlangsung. Di sela-sela perjalanan, para risers mampir ke Desa Ngadas. Sebuah desa tertinggi di Pulau Jawa.

Mayoritas warga sini merupakan keturunan kerajaan Majapahit, dan mereka masih mempertahankan tradisi Majapahit. Seperti adat jalan joget atau kuda menari, dan melihat adat istiadat ujung-ujungan.

"Ini merupakan Desa tertinggi di pulau Jawa mencapai 2.175 di atas permukaan laut. Suhu pada siang hari bisa mencapai 22 derajat, suhu malam mencapai 17 derajat, Agustus-September 0-8 derajat celcius. Dan ini merupakan salah satu wilayah desa adat di Malang. Khususnya adat Majapahit, karena banyak dari kami keturunan kerajaan Majapahit. Dan kami yang masih melestariskan adat istiadat Majapahit," ujar Kepala Desa, Muljianto.

Muljianto menjelaskan, meski kental dengan budaya adat istiadat Majapahit. Di desa Ngadas ada memiliki keanekaragaman agama, namun saling menjaga satu sama lainnya.

"Di desa Ngandas mayoritas penduduk memeluk 4 agama, mayoritas Budha, Muslim 40 persen, Hindu 20 persen, dan sisa penduduknya beragama Kristen. Tapi kami semua di sini, tidak meninggalkan adat istiadat, kita boleh beragama apapun, tapi adat istiadat harus terus dilestarikan. Mulai dari kelahiran hingga kematian dilakukan secara adat," ujarnya.

"Seperti adat Petean, adat istiadat ini mengkontrol remaja putra-putri dan duda-janda agar tidak melakukan seks bebas. Kita melakukan kontrol 3 bulan sekali apakah mereka hamil atau tidak, ini kami lakukan sejak 1940. Dan waktu itu bupati Malang melakukan penelitian disini. Kenapa? Karena setiap ada yang hamil di luar nikah akan ikut juga merasakan mualnya atau yang dialami perempuan yang tengah mengandung. Dan yang melakukan ini, akan ada sanksi adat. Seperti untuk perawan dan bujangan harus membayar 50 semen. Selain itu, di desa ini juga tidak diperbolehkan melakukan poligami, karena tidak ada manusia yang bisa adil. Pernah pengalaman yang memiliki istri dua, namun akhirnya istrinya yang harus bekerja," katanya.

Selanjutanya, para risers pun diajak untuk melihat langsung berbagai ritual yang kerap dilakukan masyarakat desa Ngandas.

"Masih banyak lagi adat istiadat yang masih diberlakukan di sini. Seperti tidak boleh melewati atau melangkah tungku dan tidak mau melanggar aturan itu. Karena setiap tahun ada ritualnya, karena pernah ada kejadian ada satu warga menanak nasi. Nasi tumpah tapi di makan akhirnya semua keluarga meninggal dunia. Jadi di sini harus ada upacara mohon ampun dan menghormati para leluhur," katanya.

"Maksud ritual di sini, maksudnya untuk memberitahukan untuk mengenalkan teman-teman yang ada disini kepada yang memiliki desa ini yang tidak terlihat. Memberitahukan kepada para Leluhur bahwa ada orang baru yang sedang berkunjung, karena mereka bisa bertanya dan bertanya tidak seperti kita. Dan ini dilakukan sebagai permisi agar lebih lancar dan tidak terjadi apa-apa, dan untuk mempersatukan yang ada di Ngadas dengan teman-teman yang datang agar tujuannya tercapai," tambahnya.

Pengetahuan akan adat istiadat desa Ngandas pun seakan membuka mata para peserta Datsun Risers Expedition.
 

Sumber : http://oto.detik.com/read/2016/11/23/103057/3352227/1207/ritual-unik-di-desa-tertinggi-di-pulau-jawa-desa-ngadas